Anak-anak lebih rentan terhadap radiasi yang dipancarkan gadget, karena:

  1. Anak lebih banyak menyerap energi (dalam hal ini radiasi) daripada orang dewasa karena memiliki ukuran kepala dan otak yang lebih kecil, tulang tengkorak yang lebih tipis, telinga yang lebih elastis, jumlah sel darah yang lebih sedikit, dan sel saraf yang sedang giat bertumbuh.
  2. Sel-sel pada anak tumbuh dan berkembang lebih cepat daripada orang dewasa, sehingga sel tersebut rentan berubah menjadi kanker. Jika demikian, penyebarannya akan lebih dahsyat.
  3. Sistem kekebalan tubuh pada anak-anak belum sesempurna orang dewasa, sehingga lebih lemah dalam menangkal gangguan akibat penetrasi radiasi.
  4. Dibanding orang dewasa, anak-anak zaman sekarang sudah terpapar teknologi nirkabel sejak kecil sehingga waktu ‘bersentuhan’ dengan radiasi lebih panjang.

Penelitian Gandhi dkk. memperlihatkan bahwa ketika radiasi dari gadget memasuki kepala, orang dewasa menyerapnya sebanyak 25%, anak usia 10 tahun sebanyak 50%, dan tertinggi pada anak usia 5 tahun, yaitu 75%.  Oleh karenanya, risiko radiasi ini akan lebih besar pada anak yang sudah ‘akrab’ dengan gadget di usia kurang dari 16 tahun.

Gangguan tidur

Jika anak susah tidur ataupun terlihat ngantuk walaupun jam tidurnya cukup, coba cek durasi dan cara penggunaan gadgetnya apakah berlebihan atau tidak. Penelitian neuropsikobiologi olehMann K dan Roschke J pada 1996 membuktikan bahwa radiasi elektromagnetik dari telepon genggam menyebabkan gangguan pada 4 fase tidur yang seharusnya dilewati anak saat terlelap. Menggunakan headset yang terkoneksi dengan gadget  selama tidur juga menyebabkan susah tidur, sakit kepala, mudah bingung, dan depresi.

KERUSAKAN MATA

Penggunaan mobile gadget terlalu sering pada anak juga dapat enyebabkan kerusakan pada sistem penglihatan. Radiasinya menginduksi rusaknya ikatan kromosom pada sel epitel pada kornea mata dan meningkatkan suhu pada bagian dalam mata untuk penggunaan gadget dalam waktu lama. Perubahan suhu tersebut dapat meningkatkan risiko katarak dan menurunkan tingkat akurasi lensa mata.

Gangguan belajar

The Russian National Committee in Non-Iionizing Radiation Protection dengan tegas menyebutkan bahwa menggunakan telepon harus dibatasi. Mereka menemukan bahwa jika tidak dilakukan hal tersebut secara jangka pendek dapat menyebabkan gangguan ingatan, penurunan kemampuan memperhatikan, serta menganggu kemampuan belajar dan berpikir. Dan dalam jangka panjang menimbulkan bahaya depresi serta kerusakan struktur saraf otak.

SIKAP SOSIAL

Anak yang terlalu sering bermain gadget akan segera merupakan betapa pentingnya interaksi sosial yang seharusnya anak lakukan. Anak akan bersikap anti sosial, penyendiri, cenderung diam, dan hanya menemukan keasyikan melalui gadgetnya,

sumber:

http://gaptex.com/5-bahaya-gagdet-bagi-anak-anak/

http://www.anakku.net/dampak-radiasi-gadget-pada-anak.html

Advertisements